My Life My Journey

It's All About My World

Useless Complaint 18/05/2012


Barusan aku ke alfamart. Seperti biasa, beli cemilan untuk bekal di hari libur seperti ini. Setelah beli beberapa cemilan dan es krim, aku ke kasir dan antri. untung antrian ga begitu panjang, takut es krim ku keburu meleleh. Saat tiba giliran ku untuk bayar, ada seorang bapak yang tiba-tiba motong mau komplain soal harga.

Bapak A    :        Mbak, barang yang ini kan saya lihat di rak ada potongan harga, harganya jadi 21.400 koq di struk 22.900

Kasir          :        Iya pak, semua potongan harga ditulis di bawah sekali, bukan di bawah setiap barang.

Bapak itu kelihatan masih kurang puas dan melanjutkan komplain nya.
Sementara aku yang merasa kesal karena antrianku dipotong, makin kesal karena si Bapak masih ngotot.

Bapak A    :        Iya, kan potongan nya itu per satuan jadi 21.400

Kulihat di struknya jumlah item yang dipersoalkan itu adalah 1. Berarti Bapak itu memang beli barang itu sebanyak 1, kenapa pake bilang per satuan segala. Ga nyambung!

Kasir          :        Kan di bawah ditulis Bapak dapet potongan harga 2.500, dari belanja Bapak [sekian] jadi [sekian].

Aku udah males dengernya. Sebenarnya semua sudah jelas, bahwa bapak itu komplain tanpa mikir lagi, padahal si kasir juga menerangkan dengan jelas bahwa potongan 1.500 yang Bapak itu peroleh sudah digabung dengan potongan dari barang yang lain, sehingga dia mendapat total potongan harga 2.500

Di luar dugaan, bapak itu, mungkin masih ogah mikir, malah mengulang perkataan yang sama.

Bapak A    :        Potongan nya kan per satuan jadi 21.400

Aku makin tidak sabaran, ntar es krim ku keburu cair lagi. Maka kupotong perdebatan mereka, sambil menyodorkan es krim aku bilang

Aku           :        Mbak, eskrim ku tolong dihitung dulu.

Terus mbak nya jadi ga enakan lalu mulai menghitung belanjaan ku, dan si bapak itu langsung kabur tanpa bilang apa-apa lagi. Maaf kek, atau apa.

Makanya pak, kalo mau komplain , harusnya diteliti dulu, bener apa ga ada kesalahan.
Terus, kalo menerima penjelasan orang itu, mbok ya telinga dibuka lebar-lebar, perhatiin ada benarnya ga, jangan berpikir hanya bapak yang benar.

Satu lagi, yang terpenting, jangan nyerobot antrian orang. Kalo mau komplain, ya tunggu sampe orang yang udah antri selesai urusannya. Wong setelah aku, belum ada lagi orang yang antri koq.

Kebiasaan banget orang-orang tuh, ga bisa disuruh antri, maunya duluan aja. Dan aku paling sebel kalo antrianku diserobot orang dalam hal apapun itu (bank, minimarket, rumah makan, tempat beli karcis, dsb), dan oleh siapapun itu, mau anak kecil maupun nenek-nenek. Pokoknya semua harus antri! Ga ada alasan macem-macem.

 

 

2 Responses to “Useless Complaint”

  1. alamendah Says:

    Udah gak ngantri, gak teliti dalam memeriksa struk, masih sulit menerima penjelasan orang lain… Kok beruntun banget tuh kesalahan Si Bapak?.

    Like

  2. hifni Says:

    Haha, iya nih Si Bapak. Semoga semakin banyak orang di seantero jagad ini yang peduli untuk antri.
    Thanks udah mampir.

    Like


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s